My title page contents

Majalah Diving dan Kelautan Indonesia

Terkait Masalah Imigran Gelap, Libya Minta Dukungan Uni Eropa

 Breaking News
31 Maret
01:59 2017
Terkait Masalah Imigran Gelap, Libya Minta Dukungan Uni Eropa

Brussel – Libya meminta Uni Eropa untuk menyediakan kapal dan radar guna membantu pasukan negara itu menghentikan penyelundupan migran menyeberangi Laut Tengah. Namun, Uni Eropa tidak akan dapat memenuhi semua permintaan.

Kelompok negara-negara Eropa tersebut memberikan dukungan kepada pemerintahan Perdana Menteri Fayez Seraj, dengan harapan bahwa pemerintah Libya bisa mengambil kendali setelah negara itu bertahun-tahun ditimpa kerusuhan dan bentrokan.

Sebagai imbalannya, Uni Eropa menginginkan Seraj membantu mencegah para pengungsi dan migran Afrika berangkat dari perairan Libya menuju Eropa.

“Kita sudah menerima permintaan resmi dan (permintaan) itu sedang dipertimbangkan,” kata seorang diplomat senior Uni Eropa.

“Kita menginginkan (bantuan) dikaitkan dengan tugas yang sedang kita jalankan di perbatasan-perbatasan untuk memastikan bahwa (bantuan) itu digunakan secara efektif.”

Uni Eropa sudah mulai memberikan pelatihan bagi para penjaga pantai Libya untuk menyergap kapal-kapal penyelundup serta memulangkan mereka kembali ke Libya.

Tahun lalu, negara Afrika utara itu menjadi titik pemberangkatan utama bagi orang-orang yang berupaya mencapai Eropa melalui Italia. Rute itu dikenal sebagai alur berbahaya yang dikhawatirkan Uni Eropa akan semakin ramai karena, pada musim semi, lautan menjadi lebih tenang.

“Banyak sekali yang harus dibeli, termasuk berbagai jenis kapal dan radar serta peralatan lainnya,” kata seorang diplomat senior lainnya. “Kita perlu mengurainya terlebih dahulu tetapi, yang pasti, kita tidak bisa memenuhi semuanya (permintaan).”

Menurut diplomat pertama, para menteri juga akan membahas peranan Rusia di Libya di tengah kekhawatiran yang meningkat di kalangan Uni Eropa sehubungan dengan langkah Moskow mengadili Khalifa Haftar, panglima perang yang menentang kekuasaan Seraj.

Selain itu, para menteri akan membahas kunjungan baru-baru ini ke Libya oleh Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM), yang merupakan badan Perserikatan Bangsa-bangsa.

Uni Eropa telah memutuskan untuk meningkatkan pendanaan bagi IOM guna membantu organisasi itu meningkatkan kondisi kamp-kamp migran di Libya. Uni Eropa juga memutuskan akan menyediakan dana dan berbagai bantuan lainnya untuk membantu orang-orang yang terdampar di Libya dan yang ingin kembali ke negara-negara di selatan.(AntaraNews.com)

0 Komentar

Tidak ada Komentar!

Jadilah orang pertama yang memberi komentar.

Beri Komentar

Beri Komentar

Your email address will not be published.
Required fields are marked *

Subscribe via RSS