My title page contents

Majalah Diving dan Kelautan Indonesia

Rusia Berencana Buka Pangkalan AL di Vietnam, Kuba dan Seychelles

27 Juli
19:27 2012
Rusia Berencana Buka Pangkalan AL di Vietnam, Kuba dan Seychelles

AL Rusia

Moskow – Panglima Angkatan Laut Federasi Rusia, Laksamana Madya Viktor Chirkov, Jumat (27/7) mengatakan bahwa Rusia akan melakukan perundingan tentang pembukaan pangkalan angkatan laut di Kuba dan Vietnam serta Seychelles.

“Benar, kami sedang berusaha membangun angkatan laut Rusia di luar wilayah Rusia,” kata Chirkov kepada kantor berita RIA Novosti.

“Dalam rangka ini kita akan membicarakan kemungkinkan membangun pusat-pusat pasokan materi dan teknik di wilayah Kuba, Seychelles dan Vietnam,” kata Chirkov menjelang satu pertemuan antara Presiden Rusia, Vladimir Putin, dan Pesiden Vietnam, Truong Tan Sang, Jumat malam.

Di era komunis, Angkatan Laut Uni Sovyet memiliki pangkalan-pangkalan di negara asing di Cam Rahn, Vietnam Selatan dan Tartus, Suriah. Putin pada 2001 memutuskan akan menutup pangkalan di Vietnam, yang Moskow sewa sejak masa Uni Sovyet, sebagai satu hasil dari perjanjian pada 1979 antara Vietnam dan Uni Sovyet. Rusia meninggalkan pangkalan itu pada 2002.

Pangkalan Tartus di Suriah, yang dibangun pada 1971 sebagai pusat pasokan bagi armada Rusia di Mediterenia, merupakan satu-satunya pengkalan militer Moskow di luar Uni Sovyet.

Kendatipun para pengamat menganggap pangkalan Tartus sebagai aset strategis penting bagi Moskow di Mediterenia, namun prasarananya sederhana dengan hanya puluhan staf yang berpangkalan di negeri yang saat ini tengah bergejolak akibat pemberontakan dalam negeri.

Pada awal masa jabatan kepresidenannya, Putin juga menutup satu pos pengawas di Kuba, satu sekutu era-Sovyet, dan apa yang dianggap saat itu sebagai satu langkah penting menuju pada perbaikan hubungan pasca-Perang Dingin dengan Washington.

Tetapi hubungan antara Rusia dan Barat berada dalam satu periode ketegangan pada awal masa jabatan ketiga Putin, Moskow dianggap akan menghidupkan kembali aliansi-aliansi era-Sovyet.

Kantor berita RIA Novosti mengatakan diperlukan membuka pangkalan-pangkalan angkatan laut yang baru di luar negeri pertama diungkapkan tahun 2008 ketika armada Rusia ikut dalam operasi-operasi anti-pembajak di Teluk Aden.

Pada saat itu Angkatan Laut Rusia memikirkan tentang kemungkinan pembukaan satu pangkalan di Djibouti Afrika, kata kantor berita itu.(Ant)

Tags
Share

0 Komentar

Tidak ada Komentar!

Jadilah orang pertama yang memberi komentar.

Beri Komentar

Beri Komentar

Your email address will not be published.
Required fields are marked *

Subscribe via RSS