My title page contents

Majalah Diving dan Kelautan Indonesia

Puluhan TKI Nyaris Tenggelam

19 September
09:10 2009
Puluhan TKI Nyaris Tenggelam

tkimalaysiaKuala Lumpur – Penjaga pantai Malaysia menyelamatkan 60 WNI dari maut karena kapal yang mereka tumpangi untuk keluar secara ilegal hampir tenggelam di Selat Rawa, dekat Pulau Ketam, Malaysia, Jumat (18/9) dinihari.

Pejabat sementara Pasukan Gerakan Marine (PGM) pelabuhan Klang, Nordin Osman mengatakan kepada media Malaysia, Sabtu (19/9), bahwa pihaknya telah menyelamatkan 60 warga negara Indonesia yang hendak mudik Lebaran ke Pulau Sumatera secara ilegal dengan menggunakan kapal.

Namun malangnya, kapal mereka bocor dan kemasukan air. Ketika hampir tenggelam dan para penumpang dalam keadaan lemas, datang pasukan PGM menyelamatkan mereka sekitar pada pukul 06.50 waktu setempat atau jam 05.50 waktu Indonesia bagian Barat(WIB).

Berdasarkan informasi intelijen, PGM pelabuhan Klang sebenarnya sudah mendengar adanya kapal mengangkut penumpang untuk keluar secara ilegal ke Sumatera.

Diperkirakan kapal itu mulai berlayar, Jumat dinihari sekitar pukul 02.00 menyusup melalui Selat Rawa dekat Pulau Ketam, Selangor.

Ketika didatangi PGM, lambung kanan kiri kapal bocor sehingga dengan deras air masuk.

PGM kemudian memindahkan semua penumpang sehingga selamat. Tahun lalu, satu hari menjelang Idul Fitri,satu kapal tenggelam dekat pelabuhan Klang. Sebanyak 12 orang meninggal, 91 orang berhasil selamat, dan beberapa orang dinyatakan hilang.

Nordin mengatakan, semua ke-60 WNI itu tidak mempunyai dokumen perjalanan (paspor) yang sah. Mereka terdiri atas 36 lelaki, 17 perempuan berumur bawah 45 tahun dan delapan kanak-kanak berusia antara satu bulan hingga 4 tahun.

Sampai berita ini diturunkan, belum diperoleh kepastian tentang nama para korban itu serta asal daerah mereka di Sumatera.(Ant)

Tags
TKI
Share

0 Komentar

Tidak ada Komentar!

Jadilah orang pertama yang memberi komentar.

Beri Komentar

Beri Komentar

Your email address will not be published.
Required fields are marked *

Subscribe via RSS