My title page contents

Majalah Diving dan Kelautan Indonesia

Perompak Somalia Bebaskan Kapal Panama

16 April
01:34 2011

Perompak Somalia

Mogadishu – Perompak Somalia telah membebaskan sebuah kapal pengangkut aspal yang berbendera Panama setelah menerima uang tebusan namun tetap menahan beberapa orang awaknya.

Kapal MT Asphalt Venture dengan berat mati 3.884 ton itu ditahan perompak pada 29 September 2010 lalu saat sedang menuju kota pelabuhan Durban, Afrika Selatan, dari Mombasa, Kenya, dan membawa 15 orang awak yang seluruhnya warga negara India.

Perompak mengatakan, mereka membebaskan kapal itu setelah menerima uang tebusan 3,6 juta dolar, namun hal ini tidak bisa dikonfirmasi secara independen.

“Kami telah menerima 3,6 juta dolar pada pagi ini bagi pembebasan tanker itu,” kata seorang perompak yang menyebut dirinya sebagai Ahmed.

“Kapal itu telah berlayar menjauh namun kami menahan beberapa orang awak India-nya karena pemerintah India saat ini menahan orang-orang kami. Kami ingin pemerintah India membebaskan orang-orang kami dan kami membebaskan warga negara mereka,” tambahnya.

Kapal itu dikelola oleh Omci Ship Management Pvt yang berkantor di Mumbai dan dimiliki oleh Bitumen Invest AS, Uni Emirat Arab.

Andrew Mwangura, redaktur maritim Somalia Report, mengatakan, kapal itu telah dibebaskan namun terhenti di jalan karena gangguan teknis setelah memulai pelayaran.

“Kapal itu telah pergi namun mogok di jalan. Perompak tidak lagi menahan kapal itu,” kata Mwangura, yang berkantor di daerah pelabuhan Mombasa, Kenya.

Perompakan merajalela di lepas pantai Somalia, yang mengacaukan jalur pelayaran antara Eropa dan Asia, membuat awak dan kapal terancam bahaya serta mendorong beaya asuransi bagi perusahaan perkapalan.

PBB memperingatkan, perompak Somalia menjadi semakin berani dan tetap mendahului pasukan angkatan laut internasional yang berusaha mengakhiri pembajakan di kawasan perairan itu.

Pada 2009, perompak Somalia menyerang lebih dari 130 kapal dagang di lepas pantai Somalia, naik lebih dari 200 persen dari tahun 2007, menurut Pusat Pelaporan Perompakan Biro Maritim Internasional di Kuala Lumpur.

Perompak yang beroperasi di lepas pantai Somalia meningkatkan serangan pembajakan terhadap kapal-kapal di Lautan India dan Teluk Aden meski angkatan laut asing digelar di lepas pantai negara Tanduk Afrika itu sejak 2008.

Kapal-kapal perang asing berhasil menggagalkan sejumlah pembajakan dan menangkap puluhan perompak, namun serangan masih terus berlangsung.

Perairan di lepas pantai Somalia merupakan tempat paling rawan pembajakan di dunia, dan Biro Maritim Internasional melaporkan 24 serangan di kawasan itu antara April dan Juni tahun 2008 saja.

Angka tidak resmi menunjukkan 2009 sebagai tahun paling banyak perompakan di Somalia, dengan lebih dari 200 serangan — termasuk 68 pembajakan yang berhasil — dan uang tebusan diyakini melampaui 50 juta dolar.

Kelompok-kelompok bajak laut Somalia, yang beroperasi di jalur pelayaran strategis yang menghubungkan Asia dan Eropa, memperoleh uang tebusan jutaan dolar dari pembajakan kapal-kapal di Lautan India dan Teluk Aden.

Patroli angkatan laut multinasional di jalur pelayaran strategis yang menghubungkan Eropa dengan Asia melalui Teluk Aden yang ramai tampaknya hanya membuat geng-geng perompak memperluas operasi serangan mereka semakin jauh ke Lautan India.

Dewan Keamanan PBB telah menyetujui operasi penyerbuan di wilayah perairan Somalia untuk memerangi perompakan, namun kapal-kapal perang yang berpatroli di daerah itu tidak berbuat banyak, menurut Menteri Perikanan Puntland Ahmed Saed Ali Nur.

Pemerintah transisi Somalia yang saat ini menghadapi pemberontakan berdarah, tidak mampu menghentikan aksi perompak yang membajak kapal-kapal dan menuntut uang tebusan bagi pembebasan kapal-kapal itu dan awak mereka.(Ant)

0 Komentar

Tidak ada Komentar!

Jadilah orang pertama yang memberi komentar.

Beri Komentar

Beri Komentar

Your email address will not be published.
Required fields are marked *

Subscribe via RSS