My title page contents

Majalah Diving dan Kelautan Indonesia

Perompak Somalia Bajak Kapal Mongolia

21 Januari
01:04 2011
Perompak Somalia Bajak Kapal Mongolia

Perompak Somalia

Mogadishu – Angkatan Laut Uni Eropa (EU Navfor), Kamis (20/1) mengumumkan sekelompok perompak Somalia membajak sebuah kapal besar berbendera Mongolia di lepas pantai Oman.

Menurut EU Navfor, perompak membajak kapal MV Hoang Son Sun sekitar 520 mil laut sebelah tenggara pelabuhan Muscat.

“Kapal besar dengan berat 22.835 ton itu, yang terdaftar Mongolia dan milik pengusaha Vietnam, diawaki oleh 24 orang Vietnam. Tidak ada penjelasan lebih lanjut mengenai serangan itu saat ini,” kata EU Navfor.

EU Navfor menyatakan bahwa kapal itu tidak tercatat pada Pusat Keamanan Maritim untuk Tanduk Afrika dan tidak melapor pada Operasi Perdagangan Maritim Inggris.

Kedua badan itu membantu kapal-kapal mengadakan kontak dengan armada kapal perang yang berpatroli di wilayah perairan berbahaya yang menghubungkan Eropa dengan Asia.

Menurut EU Navfor, perompak Somalia saat ini menahan 30 kapal dan sedikitnya 724 orang awak di lepas pantai negara Tanduk Afrika yang dilanda konflik itu.

Perompakan merajalela di lepas pantai Somalia, telah mengacaukan jalur pelayaran antara Eropa dan Asia, membuat awak dan kapal terancam bahaya serta mendorong beaya asuransi bagi perusahaan perkapalan.

PBB memperingatkan, perompak Somalia menjadi semakin berani dan tetap mendahului pasukan angkatan laut internasional yang berusaha mengakhiri pembajakan di kawasan perairan itu.

Pada 2009, perompak Somalia menyerang lebih dari 130 kapal dagang di lepas pantai Somalia, naik lebih dari 200 persen dari tahun 2007, menurut Pusat Pelaporan Perompakan Biro Maritim Internasional di Kuala Lumpur.

Perompak yang beroperasi di lepas pantai Somalia meningkatkan serangan pembajakan terhadap kapal-kapal di Lautan India dan Teluk Aden meski angkatan laut asing digelar di lepas pantai negara Tanduk Afrika itu sejak 2008.

Kapal-kapal perang asing berhasil menggagalkan sejumlah pembajakan dan menangkap puluhan perompak, namun serangan masih terus berlangsung.

Perairan di lepas pantai Somalia merupakan tempat paling rawan pembajakan di dunia, dan Biro Maritim Internasional melaporkan 24 serangan di kawasan itu antara April dan Juni tahun 2008 saja.

Angka tidak resmi menunjukkan 2009 sebagai tahun paling banyak perompakan di Somalia, dengan lebih dari 200 serangan, termasuk 68 pembajakan yang berhasil dan uang tebusan diyakini melampaui 50 juta dolar.

Kelompok-kelompok bajak laut Somalia, yang beroperasi di jalur pelayaran strategis yang menghubungkan Asia dan Eropa, memperoleh uang tebusan jutaan dolar dari pembajakan kapal-kapal di Lautan India dan Teluk Aden.

Patroli angkatan laut multinasional di jalur pelayaran strategis yang menghubungkan Eropa dengan Asia melalui Teluk Aden yang ramai tampaknya hanya membuat geng-geng perompak memperluas operasi serangan mereka semakin jauh ke Lautan India.

Dewan Keamanan PBB telah menyetujui operasi penyerbuan di wilayah perairan Somalia untuk memerangi perompakan, namun kapal-kapal perang yang berpatroli di daerah itu tidak berbuat banyak, menurut Menteri Perikanan Puntland Ahmed Saed Ali Nur.

Pemerintah transisi lemah Somalia, yang saat ini menghadapi pemberontakan berdarah, tidak mampu menghentikan aksi perompak yang membajak kapal-kapal dan menuntut uang tebusan bagi pembebasan kapal-kapal itu dan awak mereka.

Perompak, yang bersenjatakan granat roket dan senapan otomatis, menggunakan kapal-kapal cepat untuk memburu sasaran mereka.

Somalia dilanda pergolakan kekuasaan dan anarkisme sejak panglima-panglima perang menggulingkan diktator militer Mohamed Siad Barre pada 1991. Selain perompakan, penculikan dan kekerasan mematikan juga melanda negara tersebut.(Ant)

0 Komentar

Tidak ada Komentar!

Jadilah orang pertama yang memberi komentar.

Beri Komentar

Beri Komentar

Your email address will not be published.
Required fields are marked *

Subscribe via RSS