My title page contents

Majalah Diving dan Kelautan Indonesia

Pembajak Kapal Tanker Rusia Dibebaskan

08 Mei
01:34 2010
Pembajak Kapal Tanker Rusia Dibebaskan

Moskow – Rusia membebaskan para perompak yang membajak sebuah kapal minyak di Teluk Aden karena tidak ada landasan hukum untuk menuntut mereka di Moskow.

Keputusan itu membatalkan rencana untuk membawa 10 tersangka perompak ke Rusia untuk diajukan ke pengadilan atas tuduhan pembajakan.

Kelompok orang itu Rabu (5/5) membajak kapal Rusia MV Moscow University, yang sedang dalam perjalanan ke China dengan 23 orang awak dan muatan minyak mentah senilai 52 juta dolar.

Kapal minyak itu dibebaskan dan pembajaknya ditahan setelah mereka menyerah Kamis (6/5) sesudah tembak-menembak dengan pasukan yang berada di sebuah kapal perang Rusia yang menewaskan seorang perompak, kata pejabat senior Kementrian Pertahanan Rusia yang tidak disebutkan namanya kepada Reuters melalui sambungan telepon.

“Tanpa perjanjian hukum yang diperlukan, maka mustahil membawa para perompak ini ke pengadilan,” imbuh pejabat tersebut.

“Keputusan untuk membebaskan mereka dicapai di atas salah satu dari beberapa kapal kecil yang digunakan para perompak itu untuk menyerang kapal minyak Moscow University,” kata pejabat itu, dengan menambahkan bahwa kementerian pertahanan belum bisa menetapkan kewarganegaraan perompak-perompak itu.

Sebelumnya, para penyelidik Rusia mengatakan bahwa mereka adalah orang Somalia dan akan dibawa ke Moskow untuk diadili.

Masyarakat internasional semakin kecewa dengan proses hukum yang tidak jelas menyangkut perompakan.

Somalia tidak memiliki prasarana hukum bagi persidangan-persidangan, dan perompak yang ditangkap seringkali dibebaskan karena tidak ada kesepakatan mengenai negara mana yang akan mengadili mereka.

Perompak yang beroperasi di lepas pantai Somalia meningkatkan serangan pembajakan terhadap kapal-kapal di Lautan India dan Teluk Aden dalam beberapa bulan ini meski angkatan laut asing digelar di lepas pantai negara Tanduk Afrika itu.

Perairan di lepas pantai Somalia merupakan tempat paling rawan pembajakan di dunia, dan Biro Maritim Internasional melaporkan 24 serangan di kawasan itu antara April dan Juni tahun 2008 saja.

Perompak menyerang lebih dari 130 kapal dagang pada tahun itu, atau naik lebih dari 200 persen dari serangan tahun 2007, menurut Biro Maritim Internasional.

Kelompok-kelompok bajak laut Somalia, yang beroperasi di jalur pelayaran strategis yang menghubungkan Asia dan Eropa, memperoleh uang tebusan jutaan dolar dari pembajakan kapal-kapal di Lautan India dan Teluk Aden.

Patroli angkatan laut multinasional di jalur pelayaran strategis yang menghubungkan Eropa dengan Asia melalui Teluk Aden yang ramai tampaknya hanya membuat geng-geng perompak memperluas operasi serangan mereka semakin jauh ke Lautan India.

Perompak dari negara Tanduk Afrika yang gagal itu saat ini menahan belasan kapal dan lebih dari 200 orang awak kapal, termasuk pasangan Inggris yang kapal pesiarnya dibajak di lepas pantai Seychelles.

Dewan Keamanan PBB telah menyetujui operasi penyerbuan di wilayah perairan Somalia untuk memerangi perompakan, namun kapal-kapal perang yang berpatroli di daerah itu tidak berbuat banyak, menurut Menteri Perikanan Puntland Ahmed Saed Ali Nur.

Pemerintah transisi lemah Somalia, yang saat ini menghadapi pemberontakan berdarah, tidak mampu menghentikan aksi perompak yang membajak kapal-kapal dan menuntut uang tebusan bagi pembebasan kapal-kapal itu dan awak mereka.

Perompak, yang bersenjatakan granat roket dan senapan otomatis, menggunakan kapal-kapal cepat untuk memburu sasaran mereka.

Somalia dilanda pergolakan kekuasaan dan anarkisme sejak panglima-panglima perang menggulingkan diktator militer Mohamed Siad Barre pada 1991. Selain perompakan, penculikan dan kekerasan mematikan juga melanda negara tersebut.(Ant)

0 Komentar

Tidak ada Komentar!

Jadilah orang pertama yang memberi komentar.

Beri Komentar

Beri Komentar

Your email address will not be published.
Required fields are marked *

Subscribe via RSS