My title page contents

Majalah Diving dan Kelautan Indonesia

Pelimpahan Perkara Perikanan Maksimal Seminggu

01 April
11:37 2009
Pelimpahan Perkara Perikanan Maksimal Seminggu

Jakarta – Departemen Kelautan dan Perikanan (DKP) dan Kejaksaan Agung (Kejagung) menargetkan, percepatan pelimpahan penuntutan perkara tindak pidana perikanan ke pengadilan, maksimal dalam waktu satu minggu.

“Jadi dengan Kejaksaan Agung hal yang kita tindak lanjuti percepatan perkara. Pada tahap penuntutan sampai P21 itu kita gunakan percepatan waktu,” kata Dirjen Pengawasan dan Pengendalian Sumber Daya Kelautan dan Perikanan DKP, Aji Sularso, usai penandatanganan MoU antara DKP dan Kejagung di Jakarta, Selasa (31/3).

Kepada Antara, Aji menjelaskan bahwa dengan adanya MoU tersebut maka pengajuan perkara tindak pidana khusus perikanan ke pengadilan tidak lagi harus menunggu Kejaksaan Negeri atau Kejaksaan Tinggi mendapat rekomendasi dari Jaksa Agung.

Hal ini dimungkinkan dengan salinan Surat Pemberitahuan Dilanjutkannya Penyidikan (SPDP) dari penyidik PPNS DKP atau TNI AL kepada Kejaksaan Negeri atau Kejaksaan Tinggi langsung dikirimkan pada Kejaksaan Agung, sehingga keputusan Jaksa Agung untuk meneruskan atau tidak kasus tersebut akan lebih cepat diketahui.

“Jadi kalau dulu musti bolak-balik dulu baru sampai ke pengadilan, sekarang tidak lagi. Kita punya target maksimal satu minggu pada tahap Kejaksaan sehingga kasus tindak pidana perikanan dapat segera dilimpahkan ke pengadilan,” ujar dia.

Sebelum adanya perjanjian kerjasama ini, Aji mengatakan, “lubang” yang ada pada proses penuntutan perkara hingga ke pengadilan selalu digunakan oleh pelaku pencurian ikan untuk mempraperadilankan tindak pidana perikanan.

“Kalau sampai mereka (pencuri ikan) menang sedangkan P21 tidak turun-turun, maka kasus ini tidak bisa diterima,” tambah Aji.

Hal terakhir yang masih menjadi pekerjaan rumah para penegak hukum untuk melawan pelaku pencurian ikan setelah kerjasama percepatan perkara dengan Kejaksaan Agung, menurut dia, yakni menyamakan persepsi agar keputusan di pengadilan negeri di seluruh Indonesia dapat lebih adil dalam mempertahankan kekayaan laut Indonesia, sehingga mampu memberikan efek jera.

Sementara itu, Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) Marwan Effendy mengatakan bahwa kesepakatan tersebut membuat penanganan kasus tindak pidana khusus perikanan akan semakin cepat.

Menurut Marwan, tidak saja proses penanganan penuntutan perkara yang menjadi cepat tetapi juga proses persidangannya pun akan semakin cepat hanya memakan waktu 30 hari.(Ant)

Tags
Share

0 Komentar

Tidak ada Komentar!

Jadilah orang pertama yang memberi komentar.

Beri Komentar

Beri Komentar

Your email address will not be published.
Required fields are marked *

Subscribe via RSS