My title page contents

Majalah Diving dan Kelautan Indonesia

PBB Desak Negara Asia Tenggara Tampung Rohingya dan Bangladesh

 Breaking News
19 Mei
17:40 2015
PBB Desak Negara Asia Tenggara Tampung Rohingya dan Bangladesh

Jenewa – Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Kamis mendesak Indonesia, Malaysia, dan Thailand untuk menggelar operasi penyelematan bagi para imigran yang tengah terdampar di tengah lautan dan membiarkan mereka memasuki wilayah daratan.

Menurut keterangan badan PBB untuk pengungsi (UNHCR), sekitar 4.000 imigran dari Myanmar dan Bangladesh kini tengah berjuang mempertahankan hidup di atas perahu dengan cadangan makanan terbatas.

Setengah di antara mereka sudah 40 hari terdampar di tengah laut sambil berdesak-desakan dalam lima kapal di dekat garis pantai Myanmar dan Bangladesh.

UNHCR bersama Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM), dan kantor PBB untuk hak asasi manusia, mendesak Indonesia, Malaysia, dan Thailand untuk menghentikantindakan pengusiran terhadap perahu-perahu imigran yang hendak memasuki wilayah ketiga negara tersebut.

Pemerintah Indonesia, Malaysia, dan Thailand harus “menyediakan fasilitas pendaratan yang efektif sekaligus pertolongan kemanusiaan yang memadai,” demikian tuntutan ketiga organisasi internasional itu.

Selain itu, negara-negara Asia Tenggara yang dimaksud juga harus membentuk prosedur penyaringan untuk mengidentifikasi siapa saja di antara imigran yang membutuhkan perlindungan sebagai pencari suaka.

Kepala kantor PBB untuk urusan hak asasi manusia, Zeid Raad al Hussein pada pekan lalu mengatakan bahwa arus imigran akan terus berlanjut jika Myanmar tidak segera menghentikan politik diskriminasi terhadap warga minoritas Muslim Rohingya.

Di Myanmar sendiri, ratusan imigran memutuskan untuk membatalkan rencana mengungsi dan kembali ke negara bagian Rakhine setelah membayar para pelaku penyelundupan manusia sebesar 182-273 dolar AS.

UNHCR berharap mereka tidak dihukum setelah kembali ke rumahnya dengan tuduhan pergi tanpa laporan.

“Laporan yang kami terima soal sedikitnya cadangan makanan, dehidrasi, dan kekerasan yang mereka terima selama berada dalam kapal telah dibenarkan oleh laporan dari para pengungsi yang telah tiba di Thailand, Malaysia, dan Indonesia,” kata UNHCR.

“Sejak akhir pekan lalu, belum muncul berita soal kedatangan baru kapal-kapal pengungsi di Asia Tenggara,” tambah organisasi tersebut.

Sejumlah organisasi pembela hak asasi manusia kini mengkhawatirkan nasib penumpang satu kapal yang diusir kembali ke tengah lautan pada dua hari lalu. Kapal tersebut berpenumpang sekitar 300 orang dan hingga kini belum ada kabar dari mereka.(Ant)

0 Komentar

Tidak ada Komentar!

Jadilah orang pertama yang memberi komentar.

Beri Komentar

Beri Komentar

Your email address will not be published.
Required fields are marked *

Subscribe via RSS