My title page contents

Majalah Diving dan Kelautan Indonesia

Menlu: Tidak Ada Diskriminasi Terkait Pembebasan Sandra WNI

 Breaking News
03 Mei
20:14 2016
Menlu: Tidak Ada Diskriminasi Terkait Pembebasan Sandra WNI

Jakarta – Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan pemerintah Indonesia tidak membedakan upaya untuk membebaskan Warga Negara Indonesia (WNI) yang disandera di luar negeri.

“Kita (pemerintah) tidak membedakan upaya untuk membebaskan buat yang sepuluh atau empat, bagi kita Warga Negara Indonesia adalah Warga Negara Indonesia yang harus kita lindungi,” kata Menlu Retno di kantor Kementerian Luar Negeri RI, Pejambon, Jakarta, Selasa malam.

Menurut Menlu, pembebasan sepuluh WNI yang disandera kelompok Abu Sayyaf di Filipina Selatan merupakan hasil dari kerja sama dan koordinasi yang baik dari pemerintah Indonesia, Filipina dan pihak-pihak lainnya.

“Alhamdulillah, (upaya pembebasan) sepuluh WNI sudah selesai, sekarang kita perkuat lagi untuk membebaskan empat WNI yang masih disandera,” kata dia.

Terkait cara pembebasan para sandera, Menlu menyampaikan bahwa sepuluh WNI yang sudah dibebaskan dan empat WNI yang masih disandera berada di tempat dan ditahan kelompok yang berbeda sehingga kondisi di lapangan pun berbeda.

“Tadi ada beberapa teman yang menanyakan apakah templatenya akan sama, ini tergantung pada situasi lapangan yang dinamis. Tidak mungkin satu template bisa dipakai untuk berbagai kasus karena setiap kasus memiliki karakterisik yang berbeda-beda,” kata dia.

Oleh karena itu, Menlu menyampaikan pada Senin (2/5) lalu telah diselenggarakan rapat koordinasi di kantor Menkopolhukam Luhut Pandjaitan dalam rangka penguatan untuk upaya pembebasan empat WNI yang masih disandera.

Sepuluh ABK WNI Kapal Tunda Brahma 12 dan Kapal Tongkang Anand 12 atas nama Peter Thompson Barahama (nakhkoda), Julian Phillips (mualim 1), Alvian Elvis Srepi (mualim 2), Mahmud (kepala kamar mesin), Suryansah (masinis 2), Suryanto (masinis 3), Wawan Saputra (juru mudi), Bayu Oktavianto (juru mudi), Rinaldi (juru mudi), dan Wendi Rahardian (koki) telah dibebaskan kelompok Militan Abu Sayyaf di Filipina Selatan pada Minggu (1/5) lalu.

Menlu Retno mewakili pemerintah Indonesia telah menyerahkan kesepuluh WNI tersebut kepada pihak keluarga dalam acara di Gedung Pancasila Kemlu, Jakarta, Senin (2/5) lalu.(Antara)

0 Komentar

Tidak ada Komentar!

Jadilah orang pertama yang memberi komentar.

Beri Komentar

Beri Komentar

Your email address will not be published.
Required fields are marked *