My title page contents

Majalah Diving dan Kelautan Indonesia

Menko Maritim Gelar Ekspedisi Jakarta-Brunai-Manila-Jepang

 Breaking News
03 Mei
20:13 2016
Menko Maritim Gelar Ekspedisi Jakarta-Brunai-Manila-Jepang

Jakarta – Menteri Koordinator (Menko) Bidang Kemaritiman Rizal Ramli mengatakan Kementerian Koordinator Kemaritiman, Kementerian Pariwisata, Majapahit Admiration Community, dan Takushoku University bekerja sama menggelar ekspedisi dengan rute Jakarta-Pontianak-Brunei Darussalam-Manila-Jepang.

“Presiden Jokowi ingin kita kembali cintai laut. Di masa lalu, angkatan laut Kerajaan Sriwijaya punya kekuatan maritim yang hebat, menyeberang hingga Champa, Thailand. Pelaut dari Kerajaan Majapahit juga pernah berlayar ke Malaka dan menguasai bagian wilayah Malaysia. Keunggulan ini yang ingin kita gugah kembali,” kata Rizal Ramli kepada wartawan di Jakarta, Selasa.

Ekspedisi tersebut, tambah Rizal, terinspirasi oleh kisah kehebatan pelaut Indonesia di zaman dulu.

Lebih lanjut Rizal menjelaskan, pelaut-pelaut Indonesia terkenal hebat. Sejak zaman dahulu, mereka mampu mengarungi lautan hingga mencapai Jepang menggunakan kapal Majapahit yang sederhana.

Indonesia, tambahnya, memerlukan transformasi budaya dari yang condong ke darat beralih ke laut. Dan negara besar di dunia dipastikan punya kekuatan besar juga di bidang maritim.

Rizal mengingatkan untuk menjadi negara yang hebat dan kuat, rakyatnya harus menguasai laut.

“Jangan pernah bermimpi bisa menjadi negara hebat, kalau kita, terutama generasi mudanya tidak dapat menguasai laut,” katanya.

Rizal Ramli mengingatkan generasi muda agar mengelola sumber daya alam dengan cara yang benar.

Menurutnya, konsep “sedot ekspor” sudah tidak relevan lagi untuk kondisi saat ini. Konsep “sedot ekspor” yang dimaksud Rizal yaitu mengambil atau menyedot sumber daya alam yang kita miliki lalu langsung mengekspornya ke luar negeri.

Rizal menegaskan, cara seperti itu tidak perlu dilakukan lagi, melainkan setelah menyedot sumber daya alam sebaiknya melalui proses pengolahan, sehingga sumber daya alam tersebut lebih bernilai jual tinggi.

Ekspedisi ini direncanakan berlayar sepanjang Mei-Juli 2016. Bahtera yang digunakan berupa kapal bercadik dengan panjang 20 meter dan lebar 4,5 meter.

“Di dalam kapal ini tidak tersedia tempat tidur, hanya ada koridor panjang,” ujarnya.

Rizal menuturkan kapal tersebut sengaja didesain sederhana sebagai replika kapal Majapahit yang pernah melintasi Sungai Brantas menuju Trowulan.

Ekspedisi ini membawa misi mengangkat dan melestarikan nilai-nilai sejarah dan budaya maritim Indonesia ke Jepang.

Berdasarkan catatan sejarah, kapal Majapahit beberapa kali menyentuh daratan Okinawa dan tempat-tempat lain di Jepang pada abad ke-13.

Hal ini dibuktikan dengan ditemukannya keris bergaya Majapahit di Okinawa dan penemuan pecahan keramik Imori kerajaan Jepang pada abad ke-13 di Trowulan, Jawa Timur.(Antara)

0 Komentar

Tidak ada Komentar!

Jadilah orang pertama yang memberi komentar.

Beri Komentar

Beri Komentar

Your email address will not be published.
Required fields are marked *

Subscribe via RSS