My title page contents

Majalah Diving dan Kelautan Indonesia

Kapal Patroli Hiu Tangkap Lima Kapal Vietnam

24 April
22:44 2011

Vietnam

Pontianak – Lima unit kapal motor nelayan Vietnam ditangkap Kapal Patroli Hiu 004 dan 010 milik Kementrian Kelautan dan Perikanan (KKP) saat mencuri ikan di wilayah Zona Ekonomi Ekslusif Perairan Natuna.

Kepala Pengawasan dan Pengendalian Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (P2SDKP) Pontianak, Bambang Nugroho di Pontianak, Minggu (24/4), mengatakan kapal-kapal ikan Vietnam ini diamankan setelah tertangkap tangan sedang mencuri ikan di perairan Indonesia serta menggunakan pukat trawl.

“Dari lima KM Vietnam itu, satu kapal digunakan untuk membawa sebanyak 45 anak buah kapal ke negaranya, sementara empat unit lainnya dibawa ke Pelabuhan P2SDKP Pontianak untuk diproses hukum,” papar Bambang Nugroho.

Bambang menjelaskan, tindakan tersebut dilakukan karena yang dijadikan tersangka hanya nakhodanya sementara ABK biasanya tidak serta untuk mengurangi penumpukan tahanan dengan kasus pencurian ikan di tempat penampungan sementara milik P2SDKP Pontianak.

“Kini empat unit KM nelayan dan empat orang nakhoda diamankan di pelabuhan P2SDKP untuk menjalani proses hukum selanjutnya,” kata Bambang.

kapal ikan berbendera Vietnam ini ditangkap pada Selasa (19/4) dan baru pada Minggu (24/4) ini sampai di Pelabuhan P2SDKP Pontianak bersama Kapal Patroli Hiu 004 dan 010.

Adapun nomor lambung kapal Vietnam ini masing-masing KM BV 0278 TS dan BV 95163 dengan jumlah ikan seberat 543 kilogram, KM BV 5288 dan BV 0888 TS dengan jumlah ikan 200 kilogram.

Keempat nakhoda itu diancam pasal 5 ayat (1) huruf a, pasal 9 Jo pasal 85, 26 ayat (1) Jo pasal 92 pasal 27 ayat (2) Jo pasal 93 (2) Undang-undang No. 49/2009 tentang Perubahan atas UU No. 31/2004 tentang Perikanan.

Data KKP, ada tiga wilayah perairan Indonesia yang menjadi primadona pencurian ikan bagi nelayan-nelayan asing karena kaya akan ikan dan sumber daya kelautan lainnya, yaitu perairan Natuna, perairan Arapura, dan perairan Utara Sulut.(Ant)

0 Komentar

Tidak ada Komentar!

Jadilah orang pertama yang memberi komentar.

Beri Komentar

Beri Komentar

Your email address will not be published.
Required fields are marked *

Subscribe via RSS