My title page contents

Majalah Diving dan Kelautan Indonesia

Jika Terbukti, Maka Korsel Akan Salahkan Korut Atas Tenggelamnya Cheonan

13 Mei
12:39 2010
Jika Terbukti, Maka Korsel Akan Salahkan Korut Atas Tenggelamnya Cheonan

Seoul – Para pejabat senior Korea Selatan Kamis memberikan isyarat bahwa Korea Utara akan dipersalahkan karena karamnya kapal perang Korea Selatan yang menelan banyak korban, di sepanjang perbatasan laut mereka Maret, pada saat Seoul akan mengakhiri penyelidikan beberapa pekan atas tragedi itu.

“Karamnya kapal Cheonan menunjukkan kepada dunia betapa kejam perpecahan di Semenanjung Korea,” kata Menteri Unifikasi Korea Selatan, Hyun In-taek, dalam satu forum di Seoul seperti .diberitakan kantor berita Yonhap.

Komentarnya itu muncul beberapa jam setelah pembantu presiden bidang politik mengatakan, dugaan `serangan pihak luar sangat tinggi` yang menyebabkan karamnya korvet berbobot 1.200 ton di Laut Kuning itu.

“Dari sudut pandang ini, ini adalah situasi gawat yang memprihatinkan keamanan nasional,” kata Park Hyung-joon dalam wawancara radio.

Berbagai skenario, seperti menabrak karang atau faktor kelelahan telah diuji untuk menjelaskan karamnya kapal pada 26 Maret, yang menewaskan 46 awak kapal itu.

Namun para penyelidik Korea Selatan, dibantu oleh beberapa negara termasuk Amerika Serikat, mengatakan bahwa ledakan di luar kapal itu mungkin disebabkan oleh hantaman terpedo, itu sebab yang paling mungkin.

Mereka memperkirakan akan mengumumkan hasil pemeriksaan mereka itu secepat mungkin pada pekan depan, kata para petinggi Seoul.

Pada awal bulan ini, Presiden Korea Selatan, Lee Myung-bak, menyatakan kemungkinan kapal itu karam karena insiden biasa, dan berjanji akan memberikan tindakan tegas bagi yang bertanggungjawab.

Korea Selatan dan Korea Utara secara teknis masih dalam status perang setelah Perang Korea 1950-1953 berakhir dengan gencatan senjata, bukan perjanjian perdamaian.

Angkatan laut kedua negara terlibat tiga pertempuran singkat di perbatasan Laut Kuning sejak 1999, bentrokan terakhir terjadi pada November tahun lalu.(Ant)

0 Komentar

Tidak ada Komentar!

Jadilah orang pertama yang memberi komentar.

Beri Komentar

Beri Komentar

Your email address will not be published.
Required fields are marked *

Subscribe via RSS