My title page contents

Majalah Diving dan Kelautan Indonesia

Jelang Tutup Tahun 2010, Batam Gelar Event Mancing di Pulau Petong

20 Desember
02:21 2010
Jelang Tutup Tahun 2010, Batam Gelar Event Mancing di Pulau Petong

Nongsa Marina Point

Batam – Menjelang tutup tahun 2010, sekitar 200 orang wisatawan dalam dan luar negeri dijadwalkan mengikuti wisata memancing dengan kapal pesiar perorangan dari Nongsa ke perairan utara Pulau Petong, Batam, Kepulauan Riau yang kaya akan ikan kakap dan kerapu.

“Mereka direncanakan berangkat dari Nongsa Point Marina (NPM) Senin (20/12) siang,” kata Pimpinan NPM, Ricky Tjong, pada penyambutan bagi peserta “Fishing Trip to Riau Water”, Minggu (19/12) malam yang ditandai dengan tarian tradisional Melayu dari Sanggar Bunga Tanjung serta pertunjukan band.

Paket wisata memancing dan “snorkeling” ke Petong diselenggarakan NPM bersama Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata sebagai paket akhir tahun 2010, dan meski pertama diadakan pesertanya sekitar 200 orang dari Singapura, Malaysia, Filipina, Inggris, Australia dan Indonesia.

Sebelum kembali ke NPM pada Selasa (21/12) mereka akan diajak menikmati masakan khas hasil laut di sebuah restoran pada daerah Jembatan Barelang. Pulau Petong di barat gugusan Pulau Batam, Rempang dan Galang (Barelang) berjarak sekitar 40 mil laut dari NPM.

Manajemen NPM, juga bersama dengan Ditjen Pemasaran Kemenbudpar pada 17-18 Desember 2010 menyelenggarakan “Blue Water Rally”.

Konvoi kapal pesiar itu melayari perairan Barelang. Pesertanya 278 orang dari 16 kapal pesiar perorangan asal Singapura, Malaysia, Inggris, Skotlandia, Swedia dan Indonesia.

“Dua `event` ini mampu meningkatkan tingkat hunian tamu di NPM dalam beberapa hari ini,” kata Tjong.

Pada kesempatan yang sama, Direktur Pemasaran dan Penjualan Nongsa Resort Pte Ltd untuk Singapura, Zainal Shah, menilai, panorama perairan dan pulau-pulau kecil di perairan Jembatan Barelang sangat bagus untuk turis mancanegara.

Ia pernah tiga tahun bertugas di Bintan Lagoon, Pulau Bintan, dan kini telah sepuluh bulan bekerja untuk NPM menyatakan baru pertama kali menyadari potensi wisata perairan Jembatan Barelang ketika mengikuti “Blue Water Rally”.

Zainal menyambut promosi dan paket wisata yang digencarkan Kemenbudpar maupun Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kota Batam setelah pada menjelang akhir tahun terjadi bencana alam pada beberapa daerah wisata kenamaan di Pulau Jawa dan Sumatra.

“Promosi dan paket wisata alternatif ini adalah usaha bagus dalam meyakinkan orang luar negeri bahwa untuk mengenali kebudayaan dan alam Indonesia, cukup ke Batam yang sangat dekat dengan Singapura,” katanya.

Ia optimistis, dengan semakin banyak paket wisata, acara serta dan tempat hiburan keluarga yang sesuai standar dan bermutu baik di Batam, maka pada tahun-tahun mendatang dapat menggaet lebih banyak wisatawan mancanegara khususnya dari Singapura dan Malaysia.

“Sekarang pun untuk malam Tahun Baru 2011, semua kamar sudah habis terpesan,” kata Zainal di Singapura yang menjadi penanggung jawab pemasaran dan penjualan NPM, Turi Beach Resort dan Nongsa Village Residences.(Ant)

0 Komentar

Tidak ada Komentar!

Jadilah orang pertama yang memberi komentar.

Beri Komentar

Beri Komentar

Your email address will not be published.
Required fields are marked *

Subscribe via RSS